Selamat datang di blog Ajeng Tryana, Happy blogger geng! Terimakasih sudah mengunjungi blog saya. Jangan lupa di join ya (‾▽‾)♥(‾⌣‾) muahh

Sabtu, 28 April 2012

Naskah Drama untuk 9 orang

My Love Never Die


Nama Pemain:
Agung Subagja sebagai Misel (Kekasih Nazwa)

Ahmad Farhan sebagai effect
Ajeng Tria Yuliani sebagai Mama Nina (Mama Nazwa)
Alfian Nur Rachman sebagai Ayah Danu (Ayah Nazwa)
Dian Safitri sebagai Putri (Sahabat Nazwa)
Dwi Apriyani sebagai Salva (Sahabat Nazwa)
Dwi Tanti Kriswardhani sebagai Narator
Elly Syukriyah Saputri sebagai Elly (Musuh Nazwa)
Eva Safitri sebagai Nazwa
Hadi Pramono sebagai Hadi (Sahabat Misel)
Rakasiwi Surya sebagai Pak Poniman dan Dokter




Pagi hari yang cerah, seperti biasa Ayah Danu selalu mengawali harinya dengan
merokok. Menurutnya, rokok adalah pengganti makanan. Memang, Ia mempunyai duit yang banyak sehingga tak tahu bagaimana lagi untuk menghabiskan uangnya. Mama Nina pun sudah bingung harus bilang bagaimana lagi agar suaminya berhenti merokok.
Nazwa : Ayah, jangan merokok terus lah! Aku bosan melihat Ayah kaya gini terus.
 Ayah : Biarin, ini kan uang Ayah. Sudah kamu makan sana baru berangkat sekolah
Nazwa : Yeee, ayah merokok terus sih jadi ga tau kan kalau aku sudah makan.
Misel : Assalamu’alaikum, Nazwaaa
Nazwa pun menyampari Misel yang berada di depan rumahnya
Nazwa : Mama, Ayah, Aku berangkat sekolah dulu ya sama Misel
Mama : Iya, hati hati ya
Misel : Om, tante saya berangkat sekolah dulu ya.
Ayah : Iya, jangan ngebut ngebut, hati hati dijalan!
Misel : Iya, Om. Assalamualaikum
Misel dan Nazwa pun berangkat, disekolah Nazwa adalah anak pandai, ia selalu
mengikuti Lomba lomba terbeken disekolahnya, tak heran kalau banyak yang
ingin berteman baik dengannya.
Saat digerbang sekolah..
Misel : Aku ke kelas duluan ya, bye
Misel dan Nazwa pun berpisah, dikoridor sekolah, Nazwa bertemu dengan Elly
Elly : Ieuuuwhhh (sambil melirik Nazwa dengan tajam)
Nazwa : Kenapa, Elly?
Elly : Gapapa (menjawab dengan sangat jutek)
Nazwa : Oh, gua permisi dulu ya Ly mau ke kelas. Lo ga ke kelas?
Elly : Lo aja situ, Males banget ke kelas sama anak kamseupay kaya lo
Nazwa : Oh yaudah, gua ke kelas duluan ya
Tidak lama kemudian, Nazwa pun bertemu dengan Hadi dan Putri
Putri : Nazwaaaa
Nazwa : Hai
Hadi : Ke kelas bareng yuk
Mereka pun menuju kelas bersama sama. Sampai dikelas..
Salva  : Eh lo udah pada ngerjain PR belom?
Putri  : PR mana?
Hadi : Yaelah woles aja sih, sama Pak Poniman ini.
Salva  : Ah, apa aja juga lu bawa woles di
Nazwa : Yaudah nih gue udah ngerjain kok.
Putri : Yessss, Nazwa emang sahabat yang paling baik deh buat kita
Hadi : Yuhuuuu
Elly pun datang
Elly : Masih jaman nyontek nyontekan haha bego sih lo
Salva  : Apa banget sih lo Ly, kaya lo pinter aja
Nazwa : Yaudah va, diemin aja.
Elly : Ihh
Pak Poniman pun datang, semua siswa duduk ditempatnya masing masing
Guru : Sekarang, buka buku kalian
Mereka pun membuka buku PR yang diberin minggu kemarin, dan mereka belajar sampai bel pulang berbunyi
Kringggg…
Nazwa, Salva, Hadi dan Putri pun bertemu dengan Misel diluar kelas, Nazwa dan Misel segera ke parkiran untuk bergegas pulang
Misel  : Nazwa, pulang yuk
Nazwa : Yuk, gue pulang duluan yaaah
Putri   : Cie, yang pulang bareng co cuit banget deh haha
Hadi   : Haha tau nih bikin orang envy aja. Cie cie
Elly pun datang
Elly : So sweet? Ih biasa aja kali
Putri   : yeee, apa lagi lo. Sirik banget sih
Salva  : Kalo sirik bilang aja Ly, kamseupay lo hahaha
Hadi   : Hahaha
Elly      : Sirik? Sama lo? Najooonggg!!
Putri, Salva dan Hadi pun meninggalkan Elly sendiri
Elly      : Yeeee, dasar anak kampung lo. Takut lo sama gue hahaha
Mereka pun menghiraukan bacotan Elly.
Salva  : Whatever!!
Malam harinya…
Mama : Gimana tadi disekolah? Baik baik aja kan?
Nazwa : Iya sama kaya biasa tapi ada temen nazwa yang ga suka sama nazwa
Mama : Ga suka gimana?
Nazwa : Nyindir nyindirin nazwa terus, kenapa tau dia
Ayah : Kamu sih jutek ya disekolah
Nazwa : Jutek apa nya, aku ga pernah jutek sama orang
Ayah : Makanya, berteman baik sama semua orang.
Nazwa : Dih, dianya aja yang nyindir aku terus, aku diemin mulu juga. Nazwa belajar dulu ah.
Keesokan harinya seperti biasa Misel menjemput Nazwa di depan rumah dan
berpamitan kepada kedua orang tua nazwa. Dan untuk yang pertama kali nya
misel mengatarkan nazwa sampai ke depan kelas.
Nazwa :  Makasih ya udah mau nganterin aku sampe kelas
Misel : Iya nazwa sama sama, nanti pulang bareng lagi yaa
Nazwa : Iya
Misel pun menuju kelasnya dan meninggalkan Nazwa, Nazwa pun segera duduk disamping Salva yang dikiranya sedang menunggunya untuk meminta contekan, seperti biasanya.
Nazwa : Kenapa lu senyam senyum? Pasti nungguin contekkan yaaa haha
Salva  : Geer banget lu. Gue udah ngerjain kali, yee.
Nazwa : Oh, bagus deh . Ada kemajuan lo, eh si Hadi sama Putri mana? Ko  belom
dateng jam segini?
Salva  : Ga tau tuh, pacaran mulu tuh anak
Hadi dan Putri pun masuk kelas dengan muka yang sangat senang
Putri   : Kenapa lu berdua? Senyam senyum aja, pepsodent mahalll!
Nazwa : Cie yang udah ditembak mah beda deh haha
Salva  : Makan dong makan haha
Hadi   : Dih apaan lu! makan, makan
Putri   : Siapa yang jadian sih. Gosip aja nih lu pada.
Hadi dan Putri pun duduk dikursi tempat duduknya masing masing. Saat mengikuti pelajaran Pak Poniman, tiba tiba hidung nazwa terlihat berdarah.
Salva  : Nazwa, lo kenapa? Ko lo mimisan gitu sih?
Nazwa: Mimisan apa sih va?
Nazwa pun memegang hidungnya
Nazwa : Astaga, va. Ko gue bisa mimisan gini ya. Anterin gue ke toilet yuk!
Nazwa dan Salva pun segera lari ke toilet. Banyak sekali darah yang keluar dari
hidung nazwa hingga muka nazwa terlihat sangat pucat.
Salva  : Udah wa, lo ijin pulang aja. Muka lo pucet banget tuh
Nazwa : Gapapa ko va, Ini ga parah banget ko. Lagian gua juga ga mau ketinggalan  pelajaran hari ini.
Salva : Dish dasar anak pinter. Yaudah terserah lo deh
Mereka pun segera kekelas dan mengikuti pelajaran pertama. Semua murid pun
mengikuti pelajaran Pak Poniman. Tidak lama kemudian Pak  Poniman pun
melihat Nazwa yang tampak sangat pucat
Guru : Nazwa, muka kamu kenapa pucet gitu?
Nazwa : Ah? Gapapa ko, Pak
Guru : Udah, minta ijin aja sama TU untuk pulang. Barangkali kamu sakit.
Salva  : Yaudah yuk wa, gue anterin yuk ke TU
Nazwa dan Salva pun berjalan menuju TU untuk meminta surat ijin pulang.
Bel pulang pun berbunyi, Misel menuju keruang kelas Nazwa untuk mengajaknya pulang bareng. Tetapi sampai kelas sepi, Nazwa tak kunjung datang. Yang terlihat di kelas hanya Hadi dan Putri.
Misel : Put, Nazwa mana?
Putri   : Tadi dia disuruh pulang sama Pak Poniman, kayanya dia lagi sakit deh
Misel  : Hah? Sakit? Sakit apa dia?
Putri   : Gatau mukanya pucet gitu. Lu tanya aja sama Salva, soalnya tadi dia nganterin Nazwa balik.
Misel  : Oh yaudeh. Gua cari Salva dulu deh, makasih ya.
Dengan rasa paniknya, Misel pun segera menemui Salva untuk bertanya tentang penyakit yang diderita Nazwa. Karena setau Misel Nazwa tak pernah sakit parah apalagi tadi pagi Nazwa terlihat baik baik saja.
Misel  : Va, Nazwa mana?
Salva : Dia balik sel, sakit tau dia.
Misel  : Emang sakit apa sih? Kayanya tadi pagi baik baik aja
Salva : Hidungnya mimisan sel, banyak banget.
Misel  : Astagfirullah, kenapa sih Nazwa, Yaudah thanks ya Va.
Misel pun sangat khawatir kepada Nazwa. Namun ia takut mengganggu Nazwa jika datang kerumahnya. Ia pun pulang tanpa Nazwa.
Dibalik itu, Nazwa dan Mamanya pun memeriksa penyakit Nazwa ke dokter. Nazwa pun langsung diperiksa, selesai pemeriksaan…
Dokter : Yasudah kamu bisa istirahat dulu diruang tunggu
Mama : Dok, gimana dengan anak saya
Dokter : Boleh saya bicara khusus dengan Ibu?
Mama : Hmmm.. Iya boleh dok. Nazwa kamu tunggu disini dulu ya
Dokter dan Mama Nazwa pun berbicara khusus dengan penyakit Nazwa
Dokter : Bu, maaf sebelumnya. Berapa kali Nazwa sering mimisan?
Mama : Setau saya baru kali ini ko, dok. Emangnya ada apa sama Nazwa?
Dokter : Kenapa Ibu baru memeriksa Nazwa? Penyakit Nazwa udah parah bu
Mama : Parah? Emang Nazwa sakit apa dok?
Dokter : Tapi tolong ibu terima semua ini yah
Mama : Iya dok, pasti
Dokter : Lihat hasil ronsen ini bu, disini terlihat benjolan benjolan di otak Nazwa. Setelah saya telaah lebih lanjut, ternyata benjolan benjolan ini adalah tumor yang sudah menempel didalam tubuh Nazwa, bu.
Mama : Tumor? Nazwa tumor dok?
Dokter : Iya, Bu. Sekarang saya hanya punya satu pilihan. Nazwa dioperasi dan diambil tumornya, namun wajah Nazwa menjadi cacat.
Mama : Engga ada pilihan lain, Dok?
Dokter : Ga ada, Bu. Itu satu satunya jalan supaya Nazwa sembuh walaupun tidak sembuh total. Hanya Tuhan yang maha mengetahui.
Mama : Astagfirullah Nazwaaaaa
Suasana pun menghening, Mama Nazwa tidak mau kalau Nazwa dioperasi dan
mukanya menjadi cacat dan itu juga belom tentu sembuh atau tidak. Mama
Nazwa sangat sayang kepada Nazwa sehingga tidak mau melihat Nazwa cacat
Mama: baik dok. Terimakasih
Mama Nazwa pun segera meninggalkan ruang dokter dan bergegas pulang ke rumah dengan Nazwa.
Nazwa : Mah, sebenarnya aku sakit apa sih ma?
Mama : Gapapa kok Nazwa..
Nazwa : Tapi tadi dokter bicaranya serius banget?
Mama : Gapapa, kamu jangan pikirin ya.
Sesampainya mereka dirumah
Mama : kamu tidur aja ya, istirahat yang banyak
Nazwa pun pergi menuju kamarnya, Tidak lama kemudian, Ayah Nazwa datang
Ayah  : Kata dokter Nazwa sakit apa Mah?
Suasana menghening, Mama Nazwa pun menangis dengan kencang.
Mama : Yah, Nazwaaaa, yah… Nazwaaaa
Ayah  : Nazwa kenapa mah? Kata dokter Nazwa sakit apa?
Mama : Nazwa sakit kanker yah
Ayah  : Bener mah? dokternya ngomong gimana?
Mama : Lihat hasil ronsen ini Yah. Dokter bilang nazwa cuma bisa sembuh kalo di operasi tapi nanti muka nazwa jadi cacat yah, mama ga mau anak satu-satunya mamah jadi cacat
Ayah : Ayah ngerti, yaudah kita berdoa aja sama allah minta di beri kesembuhan
Mama : Iya yah tapi bagaimana kalau nazwa udah ga ada, aku ga mau kalo nazwa pergi ninggalin kita. Aku ga mau yaaahh..
Ayah : Udah mamah jangan nangis, air mata mamah ga akan buat Nazwa sembuh
Nazwa : Mamah, Ayah…
Ayah  : Nazwaaaa, kamu belom tidur?
Nazwa : Aku belom bisa tidur yah, Mah. Ayah emang bener Nazwa sakit kanker?
Nazwa : Jawab Mah, Yah (Mama Nina pun menyampari Nazwa)
Mama : Nazwa, kamu yang sabar ya
Nazwa : Mama please jawab, sebenernya Nazwa sakit apa?
Ayah  : Ayah harap kamu bisa nerima semua ini ya
Nazwa : Beneran nazwa sakit kanker?
Ayah  : Iya bener wa, kamu divonis kanker
Nazwa : Gapapa Mah, kalau emang Nazwa ditakdirin seperti ini gapapa ko, nazwa bisa terima ini semua, yaudah mama hapus air mata mama ya, Nazwa ga mau ngelihat mama nangis lagi karena penyakit Nazwa. Yaudah mah, yah Nazwa mau kekamar dulu, Nazwa mau istirahat.
Nazwa : Halo, Miseeel
Misel  : Ya Allah Nazwa, kamu apa kabar? Tadi kamu pulang duluan ya?
Nazwa : Aku baik baik aja kok sel, Besok pulang sekolah ketemu aku ya
Misel  : Loh emang besok kamu ga masuk sekolah?
Nazwa : Engga sel, ditaman komplek ya. Yaudah aku mau tidur dulu
Misel  : Iya, tapi.. Nazwaaaaa, nazwaaaa. Haloo halooo. Yahhhh elah
Keesokan harinya, di koridor sekolah
Hadi   : Put, nazwa mana nih? Gua mau minta contekan .
Putri   : Au tuh dari kemaren ga masuk masuk. Kenapa ya?
Salva  : iya, semenjak gue anterin dia balik kemaren dia jadi jarang banget masuk
Hadi   : Coba tanya Misel deh, barangkali dia tau. Iya tuh tuh Misel, Miseeeeelll..
Misel  : Ada apa di?
Putri   : Wawa mana sel?
Misel : Tadi malem sih nazwa nelpon gue, katanya hari dia ga masuk sekolah. Katanya sih dia mau ketemu sama gue abis pulang sekolah ini.
Salva  : Kita ikut dong
Misel  : Gua ga enak, tapi gue janji nanti gue kasih tau ada apa sama dia.
Hadi   : Yah, gue ga dapet contekan dong hari ini
Putri   : Ah lu mah, di. Contekkan mulu
Misel  : Yaudah gua kekelas duluan ya
Mereka pun kembali kekelas masing masing. Saat bel pulang berbunyi Misel pun segera ke taman komplek rumah Nazwa untuk menemuinya. 10 Menit Nazwa menunggu ditaman, Misel pun datang dan mengkagetkan Nazwa.
Nazwa : Ih ini siapa?
Misel  : Ayo tebak ini siapa?
Nazwa : Isssshh, siapa sihhh?
Misel  : Ish gitu aja maraaah -_-
Nazwa : Eh kamu, lagian ada ada aja nih kamu ih
Misel  : Iya lah aku, emang kamu janjian sama siapa lagi sih selain sama aku?
Nazwa : Engga sama siapa siapa ko, Ih kenapa jadi kamu sih yang marah?
Misel  : Hehe iya peace peace, tadi temen temen kamu pada mau ikut tau kesini
Nazwa : Terus dia mana sekarang? Pada ikut?
Misel  : Engga, aku takut sama kamu. Soalnya kan kamu janjinya sama aku doang
Nazwa : Takut? Emang aku gozilla,hm sel aku cuma ngomong sesuatu sama kamu
Misel  : Sesuatu? Kayanya penting banget? Ada apa sih?
Nazwa : Akuu, sakit sel. Kayanya akhir akhir ini aku ga akan masuk sekolah deh, mama ngelarang aku masuk sekolah dulu.
Misel  : Iya aku udah denger kok dari anak anak. Emangnya sakit apa sih? Sampe berhari hari ga masuk? Emangnya separah apa sakit kamu?
Nazwa : Nanti juga kamu bakal tau ko sel. Aku cuma ga mau nanti kamu dan yang
lain sedih karena aku doang, aku ga mau ngerepotin kamu. jadi kita sampai disini
aja ya
Misel  :  Kenapa? (sambil memegang tangan Nazwa) Kamu kenapa sih?
Nazwa : Tangan aku udah ga bisa bergerak lagi sel
Misel : Kenapa?
Nazwa : Maaf ya aku harus pergi sekarang
Misel pun sangat heran dengan apa yang terjadi dengan Nazwa, namun Misel tak
bisa berbuat apa apa karena Nazwa sangat terlihat cuek. Keesokan harinya, Misel
berniat ingin mengunjungi rumah Nazwa dengan sahabat sahabat lainnya.
Salva  : Miseeeel
Misel : Apa va?
Salva : Gimana ketemuan kemaren lu sama Nazwa?
Misel  : Yah, gitu deh va. Dia cuek banget sama gua. Kayanya sih keadaannya lagi
ga baik baik aja. Tapi gua heran loh pas gua pegang tangannya dia langsung
ngelepasin, katanya sih tangannya udah ga bisa bergerak lagi.
Salva  : Lumpuh maksud lu?
Misel : Lah, emang kalo gitu lumpuh ya?
Salva  : Iya lah bedon, kalo ga lumpuh terus apa lagi
Misel : Dihh, Oh iya astagfirullah. Ish ko gua baru inget ya, Bego!!
Salva  : Ih ko lu nyalahin gue sih
Misel : Siapa juga yang nyalahin lu
Salva : Ya lu bilang bego didepan muka gua
Misel : Muka lu sih didepan muka gua, pulang sekolah kerumahnya Nazwa yuk
Salva : Yaudah nanti gua bilang sama yang lain aja, bye
Didepan kelas..
Salva : Putri, pulang sekolah kerumahnya Nazwa yuk bareng Hadi sama Misel
Putri : Yah hari ini gue mau keperpus sama Hadi
Salva : Yah, ga bisa ya. Yaudah deh besok aja.
Bel pulang sekolah pun berbunyi
Misel : Salvaa.. Mana yang lain?
Salva : Pada ada acara sel
Misel : Yah terus gimana dong? Jadinya besok nih?
Salva : Yaudah besok aja. Gua balik deh ya
Mereka pun berpisah dan menuju rumahnya masing masing. Keesokan harinya dan seterusnya mereka ingin sekali kerumahnya Nazwa, tetapi tidak pernah jadi karena waktu mereka yang tak pernah bertemu. Dan akhirnya tiga hari kemudian, mereka mendatangi rumah Nazwa untuk menjenguknya, Elly pun ikut untuk menjenguk Nazwa karena ia juga ikut prihatin dengan penyakit Nazwa.
Elly : loh ko ada bendera kuning sih ?
Putri : Eh, siapa tuh yang meninggal?
Hadi : Mana gue tau
Misel : Emak lu bege di, pulang lu sana pulang haha
Hadi : Mata lu, emak gue! Jangan jangan elly lagi yang meninggal haha
Elly : Eh sialan lu maksud lu gue setan ?
Putri : Hahaha udah ah yuk masuk.
Elly : asalamualaikum
Ayah : Walaikumsalam temen temennya nazwa ya sini masuk masuk, maah ada temen temen nazwa nih.
Mama : Eh Misel, Putri, Salva, Hadi, hmm ini siapa?
Elly : Elly tante.
Misael : Tante, gimana kabar Nazwa? Boleh saya lihat sikon Nazwa?
Mama dan ayah nazwa saling berpandangan.
Hadi : iya tante kita udah lama gak ketemu nazwa.
Putri : tante kita boleh kan ketemu nazwa, kita kangen nih.
Mama : Kaliam belum tau? (nangis) ini ada surat dari nazwa buat kalian.
Misel : Surat? Surat apa tante?
Mereka pun membaca surat itu. Hening
Mama : Nazwa sudah meniggal kemarin.
Misel : Apa? (hadi memegang pundak misel)
Salva : Emang sebenernya nazwa sakit apa tante?
Ayah : Nazwa.. sakit kangker dik.
Salva,elly,hadi,putri : Kanker?
Putri : Kanker apa Om?
Mama : Kanker otak stadium 3, Put.
Salva : Misel sebenernya lu tau kan penyakitnya nazwa, kenapa lu ga bilang bilang sama kita? Lu nyembunyiin ini semua sama kita hah?
Misel : Gue ga enak sama kalian, Nazwa juga ga mau kalo gua kasih tau ke lu semua. Nazwa ga mau ngeliat kita sedih.
Salva : Kalo lu bilang sama kita, kan kita masih bisa bareng Nazwa disaat saat terakhirnya, kan gini jadinya. Nazwa meninggal aja kita ga tau kan
Ayah : Udah kalian jangan berantem. Ini bukan salah Misel ko
Elly : Tante bisa anterin kita ke makam nazwa ?
Mama : Boleh, ayo ikut!
Mama : Nazwa, lihat ada temen temen kamu disini.
Elly : nazwaaaaa , maafin gue wa maafin gue
Putri : udah li pasti nazwa maafin elu ko
Salva : Ya Allah wa lu kenapa ninggalin kita? Katanya kita gak balakan pisah sampai kapan pun. Tapi kenapa lu pergi wa?
Mereka pun menangis dengan sangat sedih
Hadi : Sel, pulang yuk
Misel : Biarin gua disini sendiri, di
Hadi : Sel, jangan…..
Misel : Tinggalin gua sendiri!!!! (mereka membiarkan misel sendirian)
Misel : Nazwaaaaa, kamu kenapa tinggalin aku? katanya kamu janji ga akan ninggalin aku selamanya. Nazwa, aku sayang banget sama kamu. Maafin aku nazwa. Selama kamu hidup aku ga pernah bikin kamu bahagia, aku minta maaf.
Hadi : Udah sel, jangan lu tangisin. Tadi apa isi suratnya Nazwa? Nazwa kan ga mau ngeliat kita nangis, bukan lu doang sel yang merasa kehilang. Sama gua juga, gua yakin Nazwa bahagia kok disana
Misel : Nazwa, aku pulang dulu ya. Semoga kamu bahagia disana. I love you

BERSAMBUNG

2 komentar: